Khamis, 21 Januari 2010

Gadis dan perut

Saya cabut dari Cyberjaya betul-betul ketika azan Maghrib berkumandang senja itu.

Dengan penuh bergaya saya memecut meniggalkan Maira dengan had laju maksimum. Saya gelak dalam hati.

Sampai sahaja di kawasan rumah, seperti biasa saya meletakkan kenderaan di tempat yang agak jauh dari pagar utama.

Saya perlu mendaki bukit bertangga untuk ke blok saya. Dari bawah, saya lihat ada seorang gadis atau wanita sedang menuruni tangga sambil memimpin tangan seorang anak gadis kecil yang comel.

Anak dia atau adik dia? Akal saya lebih cenderung mengatakan yang gadis kecil comel itu adalah adiknya.

Boleh tahan juga rupa wanita itu. Berkemeja T hitam tidak berkolar, berseluar jeans, dan rambut ada warna sedikit. Keterampilan yang agak rock.

Ketika hampir bertembung dengan kedua-dua mereka, tiba-tiba anak comel itu menunjuk ke arah saya. Saya lekas-lekas mengawal pernafasan yang sedikit mengah.

"Eh ehhh! Besyanya pewut dia!"
Celaka punya budak pelat.

Saya masih senyum dan cakap hai.

Cis! Tak boleh jadi! Kena buat sesuatu... Mungkin diet!

Sampai di atas, saya mengadu pada Daus yang sedang bertenggek atas motor.

Daus pura pura simpati.

"Ni kau nak nasi lemak ayam tak?" Daus tanya.

"Boleh gak..."

"Nasi lebih?" Daus tanya lagi.

"Ok" Saya setuju.

4 ulasan:

nand nasyari berkata...

huh..~ tede efek pon..
waddedog.. ;D
budak itu bijak..!! ;)

Marniyati berkata...

Anak kecil yang jujur... hehehhe

PoKDe berkata...

ni sbb ko x sambung cite pengembaraan ke selatanlah jadi sampai budak tu mulut celupar Bob...

Yuzy berkata...

Sekurang2nya diew cakap 'comeyyy pewuttt diee...'