Isnin, 1 Oktober 2012

Tragedi Janjiditepati #2

Disambung dari sini: Tragedi Janjiditepati #1 oleh Gunx.

Dari bilik air belakang, terdengar bunyi orang mandi sambil menyanyikan lagu Fatwa Pujangga dengan lirik yang berterabur dan suara serak-serak kodok.

Di ruang tengah rumah, ibu tua itu sedang melipat kain, sambil ditemani ustaz muda yang sedang berceramah dari dalam peti televisyen.

Seketika kemudian, bunyi jirusan air dan suara kurang enak itu pun berhenti.

"Dah siap karang, nanti tolong ambik daun pandan belakang rumah ya. Mak nak buat sirap."

Senyap. Tak ada jawapan.

"Hadi?" Ibu mula sangsi.

"Hadi oiii...!" Masih senyap tak ada jawapan.

Ibu lantas bangkit dan meninggalkan bakul kain, melangkah risau ke bilik Hadi. Daun pintu ditolak, lalu menjenguk ke dalam. Ternyata bilik kosong dan tingkap terbuka luas. 

Ibu terpandang cermin almari

"Orang pergi tuisyen add math kejap. petang karang balik. Nanti mak tolong tutup tingkap ya!"

Perkataan huruf kecil-besar berterabur tertulis di cermin dengan gincu.

"Bertuah punya budak. Mengamuk la Kak Ngah dia ni karang tengok jahanam gincu avon dia ni." Ibu hanya mampu menggeleng-geleng kepala.

..........

"Fee.. Weeetttt!! Hai cik adik, tak singgah dulu ke?"

Rozinor memulakan taktik menggatalnya, sambil menyeringai menunjukkan gigi berkarat.

"Kemain lagi melenggang, jom la minum segelas dua.. keh keh keh." 

Iwan mencelah, menambah rencah. Kedua-dua bujang kampung itu memang pantang terlihat anak gadis. Apatah lagi si Rudeen, anak dara yang sering menjadi sebutan masyarakat kampung.

Pak Sharul hanya menggeleng menyampah sambil mencuci pinggan di dapur. Dia memang menyampah melihat anak-anak muda yang tak ada disiplin.

Rudee, macam biasa, hanya berlalu pergi tanpa berkalih sedikit pun. Tidak memandang sedikit pun atas gangguan yang menjengkelkan itu.

"Amboi, bukan main lagi Rudeen tu kan? Patutlah sampai gila dibuatnya si Hadi tu. Keh keh keh." 

Rozinor memulakan topik baru perbualan, supaya masa melepaknya dengan Iwan nampak tidak sia-sia.

"Itulah, entah macam mana si Hadi tu sampai gila dibuatnya. Dah tak betul. Mereng. Aku rasa dia hisap dadah kot... Aku tak percaya sangat kalau orang kata buatan orang ni. Tahyul semua tu."

Iwan mengeluarkan buah fikiran.

"Mungkinlah, entah-entah, dia lah yang selama ni pecah rumah orang, reban ayam semua. Nak beli dadah la tu!" Rozinor menambah spekulasi.

"Swoooshhhh...  Chakkk!"

Tiba-tiba sebilah parang kontot terpacak di dinding gerai, betul-betul melalui antara muka Rozinor dan Iwan

"Kenapa aku terdengar nama adik aku tadi ya?" 

Zalila berjalan tenang masuk ke dalam gerai.

..........

"Rizaaaaaal! Ooo.. Rizal!!" 

Rizal seorang remaja muda yang masih menanti keputusan UPSR, cam sangat suara kerek yang memanggilnya dari luar rumah. Lantas, Rizal mula menyimpan kembali majalah Bambino yang dibacanya, dan mula menjenguk ke tingkap.

"Kenapa Di?"

Hadi dengan berbaju pagoda, berseluar potong, tersengih-sengih sambil menanti dengan basikal biru di tongkatkan. Basikal bukit yang pada asalnya hitam, dicat tangan warna biru termasuk dengan ranta, dan tayarnya sekali. Memang berkeriuk-keriuk bunyinya ketika dikayuh.

"Aku nak tunjuk kau satu benda ni, lekas lah turun!"

Hanya Rizal sahaja yang berani dan sudi berkawan dengan Hadi yang dikatakan gila oleh masyarakat. Sesuai dengan kedudukannya sebagai ahli pengakap muda yang akur pada piagam dan ikrar pengakap, yang dilafazkannya pada setiap pagi Sabtu di sekolah.

Rizal lantas berlari turun, sambil menyarungkan baju rumah ungu kegemarannya.

"Amende kau nak tunjuk ni Di?"

"Kejap, tak boleh tunjuk kat sini. Bahaya. Nanti datang Robocop, tembak kita susah."

"Habis tu kat mana?"

"Aku nampak semalam, tepi parit belakang dusun Pak Akob. Jom la lekas. Karang orang lain pulak jumpa. rugi lah kita."

"Okeh! Aku ambik pisau MacGyver aku." 

Rizal terus berlari kembali ke dalam rumah, mencari ibunya untuk meminta izin.


Bersambung...

2 ulasan:

Awanama berkata...

saya cadang first chapter tulisan abg bob masuk blog dulu.. amcm.. hahaha.

Kontengaptek berkata...

Hello Everybody

boleh kenal

im kontengaptek

please visit

my blog