Jumaat, 11 September 2009

Rabak di pagi ramadan

Pagi ini saya masuk pejabat dengan mata yang rabak.

Ini semua malam tadi punya pasal.

Lepas berbuka semalam, ketika umat lain sibuk menjalankan ibadat tarawih, saya sibuk berlatih muzik bersama ahli kugiran. Berdentum dentam kesunyian malam inu dek kerana muzik kami.

Saya tak sempat tunggu sampai habis latihan sebab sudah janji dengan beberapa kawan lain untuk balik Gombak sekejap. Nak amik samping untuk majlis buka puasa dekat hotel. Biasalah, sekali sekala nak melaram juga. Pukul 11.45 malam saya sudah cabut meninggalkan studio. Daus dah mula membebel cakap cakap belakang macam biasa. nasib baik ada Fahmie yang memahami.

Dah dekat pukul 1.00 am baru saya sampai rumah Gombak dan amik samping. Nasib baik Mak belum tidur. Ayah pun tengok bola dekat TV. Bola negara mana entah. Tak pernah saya tengok.

Nasib baik kami tak jadi singgah bazaria larut malam Danau Kota. Masing masing dah bula keluar bunyi-bunyi mengantuk.

Kami terus bergerak pulang ke Seri Kembangan sambil berfikir untuk singgah di mana untuk makan. Tiba-tiba pula ramai yang lapar. Saya pun mengada-ngada nak lapar padahal sudah hentam kaw-kaw di hotel tadi.

Sampai Seri Kembangan, kami makan di satu kedai tom yam. Pedas betul masakan di situ. Sangat menyelerakan.

Habis makan, kami pulang ke rumah masing-masing. Saya sampai rumah pada pukul 2.55am. Daus dah membebel sederhana. Lepas berak, saya tidur pukul 3.10am. Lama juga saya berak. Ini semua hotel punya pasal.

Pagi tadi saya terkejut sebab daus bukak pintu bilik saya sambil jerit.

"Kau nak pergi kerja pukul berapa ni? Dah 7.30 dah ni!"

Kata daus sambil sikat rambut. Saya kelam kabut tarik tuala masuk bilik air. Mata pun bukak tak sampai suku je.

Nasib baik pagi tadi saya dah janji nak pergi kerja dengan Iwan. Jadi, Iwan yang bawak Ben. Saya duduk sebelah dengan kepala mamai. Menyanyi pun dengan lirik yang berterabur.

Sampai pejabat, saya selamba bukak komputer sambil senyum-senyum nak hilangkan mengantuk. Tiba-tiba nampak kelibat Iwan depan pintu pejabat. Apakejadah dia singgah pejabat saya pagi-pagi buta? Pejabat dia tak best ke?

Sekali, saya tertinggal telefon dalam kereta rupanya. Terima kasih Iwan sebab rajin jalan kaki pergi pejabat saya hantar telefon.

Jam sudah menunjukkan pukul 9.30. Saya sudah semakin tak larat. Mata pun dah macam orang salah guna dadah. Saya nekad keluar pejabat nak pergi surau untuk menjalankan ibadat tidur sekejap.

Sekali, Kak Maznah pun sama keluar pejabat sekali dengan saya. Kak maznah nak pergi pejabat lain yang sama jalan dengan halatuju dengan saya. Saya pun berjalan sama dengan dia. Tapi saya buat-buat nak pergi tandas. Sambil berjalan, kami berborak. saya pun layan dia berborak sambil berfikir macam mana nak melencong turun ke surau tingkat bawah.

Nasib menyebelahi saya. Tandas tingkat saya sedang dicuci. Ada alasan nak melencong turun ke bawah. saya sudah terbayang kebahagiaan sejagat.

Masuk sahaja dalam surau, sekali ramai lah pulak manusia yang solat Duha. Saya hampir kecewa. Lalu, saya pun ambil wuduk, dan turut solat. Tapi saya solat Subuh. Pagi tadi sudah sah saya terlajak waktu Subuh.

Selesai solat, saya mula duduk berteleku dan berdoa...

Tiba-tiba saya terasa gelap dan sudah berada di alam lain. Alam apa?

20 minit kemudian, saya sudah masuk pejabat dengan tidak mengantuk :)

1 ulasan:

Iwan Hirwan berkata...

Hampeh! hahah xde nye saje2 aku nak gi opis ko tuh..hahaha