Isnin, 14 September 2009

Batal ke tidak?

Setelah kami antara ahli "The 3 Miskinteers" merayau mencari butang dan mengusya gadis di Jalan TAR, kami pun berbuka puasa di kompleks Maju Junction.

Agak mudah juga berbuka di sana kerana tidak terlalu sesak dan ada surau sementara yang luas di tingkat medan selera.

Setelah selesai berbuka, saya dan Iwan pun bergerak untuk solat maghrib. Nik kami tinggalkan dahulu untuk menjaga meja.

Kami terhenti di hadapan tandas yang telah dijadikan tempat khas mengambil wuduk.

Saya baru teringat yang saya belum lagi terkentut sejak solat Asar tadi. Maklumlah, solat asar pun dah dekat waktu Maghrib.

"Wan, aku rasa wuduk aku belum batal lagi la, aku solat dulu lah."

"Aku pun sama lah Di, aku rasa aku belum batal lagi. Aku nak pergi kumur-kumur lah."

Iwan terus masuk ke tandas, saya menghala ke ruang solat. Tiba-tiba langkah saya terhenti lagi, den berlari-lari anak ke arah iwan yang enak berkumur-kumur di sinki.

"Habis tu, tadi kita bayar duit nasik, kena tangan akak kaunter tu macam mana?"
Saya tanya Iwan.

"Haah kan? Yang kita beratur tergesel-gesel ngan orang pompuan lain tu macam mana?"
Iwan tanya saya balik.

Kami was-was... terus amik wuduk balik.

Rugi pulak tahan kentut.


2 ulasan:

Iwan Hirwan berkata...

Adoiyai~ sengal lah ko nih..hahhaha boleh ko citer ape aku ckp. Hampeh!~

KePOMPOM berkata...

aku pun pernah terasa rugi tahan kentut oleh sbb seperti itu. ironik.